Liburan.. liburaaaan… Akhernya…

Alhamdulillah… akhirnya saya bisa posting nih… rencananya setelah pulang liburan bulan Oktober kemarin saya mo posting ini ke blog… eh.. naga-naganya saya malah berkubang di dalam goa kerjaan yang menumpuk :( pengen menyemburkan api aja ke kerjaan numpuk itu.. alaaah…

Alhamdulillah akhirnya bisa juga ke desa kampung halaman bapak saya bersama kakak saya,, liburan sekalian menjenguk bapak di desa🙂 .. wah dah kebayang klo bisa jalan-jalan menyusuri sawah, mengarungi sungai, dan menjelajah hutan… wah pasti akan menyenangkan…

Apalagi pas berangkatnya ongkosnya termasuk murah, jika dibandingkan klo pulang kampung pas lebaran yang biayanya bisa berlipat-lipat ganda, yang pokoke cukup untuk mencekik leher kami dan mengeringkan perut.. alaah..

Begitu sampe di desa,, terharu bisa ketemu nenek yang dah lama ga ditemui sejak dua tahun lamanya.. saat pertama kali lihat keadaan nenek membuatku terharu,, sekaligus agak sedih juga. Soalnya keadaannya tidak bertambah baik (maklum terkena diabetes), tapi setidaknya sudah ada semangat,, kata bibiku sih karena ada kami (saya dan kakak) nenek jadi semangat.

Hehehe.. jadi begitulah,, akhirnya main ke rumah sodara-sodara dan bibi, paman.. wah dah lama banget ga jadi orang desa😀 hehehehe… bisa ngomong logat tegal dan juga logat desa… abis di kota.. seringkali ada kerangkeng norma-norma kebangsawanan😀 alias harus sopan santun yang mengikat… ehehe…. bukannya jadi liar gitu pas di desa,, tapi setidak-tidaknya bisa melepas kerangkeng diri sejenak… lagian kan sesama sodara sanak kerabat juga,, dan dah akrab sebagai satu keluarga besar hehehe…. 😀

Tentu aja saya ga lupa menjenguk bapak di bukit yang indah.. kembali terkenang deh saat-saat pemakamannya… tau gak budaya pemakaman di kota dengan desa sungguh berbeda sekali.. klo di kota,, jenazah diiringi orang-orang menuju ke mesjid dan juga ke makam. Setelah sampai di makam dan dah dikuburkan, langsung bubar, meninggalkan kami sekeluarga.

Klo di desa,, justru beda lagi… saat pengiringan jenazah ke lahan makam, kami sekeluarga dilempari sesuatu… sampe-sampe kami mengira kami ini dihujat ma orang-orang desa,, tapi setelah diselidiki dengan baik-baik sesuatu yang dilemparkan,, ternyata uang logam senilai 100 rupiah,, pantesan aja anak-anak pada rame-rame mungut sesuatu yang tercecer… ahahaha… kirain apa… tapi kami tidak ada yang berminat memunguti duit-duit itu… buat apa sih.. lagi berduka gini kok malah rakus ambil duit-duit itu…

Terus juga setelah sampai di lahan pemakaman, ternyata ga langsung selesai,, orang-orang tetap pada ditempatnya kendati jenazah telah dimakamkan. Pada berdoa rame-rame… cukup lama juga doanya,, padahal hari itu amat terik,, klo diperkirakan lamanya sekitar setengah jam kali ya… ato mungkin satu jam.. entahlah, ga bawa jam sih.

Tapi setidaknya hal itu telah membuka mata dan pikiran saya bahwa ternyata budaya itu menarik juga, dan juga bermacam-macam… oleh karena itulah saya jadi kepingin mengetahui lebih kayak apa sih budaya-budaya Indonesia yang dipunyai… makanya saya pengin mengunjungi museum-museum dan menyusuri Jakarta Kota,, tapi ya.. ga sempet… alaah.. kok malah OOT seh..😀😀 maaf.. maaf..

Tapi apapun itu,,, saya saat ketik tentang pemakaman tadi,, tanganku sampe gemetaran,, kadal-kadalnya sampe salah ketik terus,, yah.. gimana ya.. dah dikadalin sih… alaaaaah.. ga nyambung lagiii… eh.. jangan-jangan saya mo terkena sindrom parkinson kayak si petinju legendaris itu? Halaaaah.. sok amat c..

Tapi hari ini setelah bertahun-tahun sejak pemakaman bapakku, saya entah kenapa lega.. aneh ya… padahal saya dulu merasa shock dan kehilangan banget.. ibu dah pergi belum lama eh.. bapak ikutan menyusul 5 bulan kemudian.

Tau ga.. ibuku sebenarnya hendak akan pensiun setelah bekerja lama di apotik… tapi siapa menyangka setelah pensiun dari pekerjaannya, ibu meninggalkan dunia,, sehingga kata tetangga, seolah-olah ibuku hidup untuk bekerja di apotik, kemudian dipanggil oleh Allah setelah tugasnya di dunia selesai (baca: pensiun dari pekerjaannya sebagai apoteker). Begitu juga bapak, kata tetangga, seperti hendak menyusul ibu gitu seperti hidup selalu bersama, matipun juga bersama… padahal kan meninggalnya karena kecelakaan juga.. tapi yah begitulah…

Tapi biar gimanapun juga,, saya merasa lega sekarang… lucu deh.. kesannya kayak anak durhaka ya… (mungkin kali ya… entahlah) tapi… saya kini telah berpikir baru: mereka sebenarnya masih hidup, hanya lagi pergi mudik dan tidak bisa kembali.

Karena berpikir seperti itu, saya bisa menerima kepergiannya,,, saya.. benar-benar ingin memberikan sesuatu kepada Mama dan Papa. Ingin sekali lagi bisa bersua… semoga saya bisa bertemu dengan Mama dan Papa dengan cara yang baik,, Amiin.

Kemudian akhirnya saya ma kakak bisa juga main ke sawah,, sesuatu yang dah lama kami harapkan pas main ke desa… asyik menyusuri jalan-jalan tanah basah (bukan aspal.. bosen ah lewat jalan keras gitu..),, asyik mengamati alam desa yang indah… tapi sayangnya tidak lama.. soale kecapean.. maklum dah seharian mengunjungi sodara-sodara sanak kerabat (ada banyak lo, seolah-olah desa itu milik satu keluarga aja hahahahah) dan juga mengunjungi Papa di bukit.

Akhirnya diputuskan untuk pulang beristirahat sebentar,, nanti sore akan balik lagi berpetualang ke hutan. Tapi… tak dinyana,, malah ketiduran dan bangunnya dah jam 5an.. mana sempeeet… kecewa deh.. tapi setidaknya ada satu hal yang kami harapkan bisa melihatnya lagi.

Yaitu kunang-kunang… dah bertahun-tahun sudah tak terlihat lagi sejak tahun 1993-an,, dulu saat saya masih TK dan SD kelas 2 kebawah, kunang-kunang begitu banyak sekali.. masih teringat kala mudik naik mobil malam-malam,, begitu banyak sekali titik-titik cahaya berkelap-kelip di sepanjang jalan raya. Sampe-sampe kunang-kunangnya ketabrak mobil yang emang lagi melaju kenceng.

Pokoke itu kenangan yang terindah sekali, bisa melihat kunang-kunang berseliweran disana mari,, kala itu saya mengira mereka semuanya adalah peri-peri yang bertebangan…. hehehe… maklumlah saya kan masih kecil suka membayangkan aneh-aneh😀.

Sayang sekali keberadaannya sepertinya dah musnah di desa itu,, sudah tak terlihat lagi dimana-mana.. sayang sekali… anak-anak muda yang ada di desa itu jadi tidak mengetahui kayak apa sih kunang-kunang..

Walau kecil kemungkinan bisa melihat kunang-kunang,, tapi kami tetap bertekad untuk jalan-jalan di malam hari, siapa tau bisa lihat,, sekalian mengunjungi satu sanak kerabat yang belum sempat dikunjungi.

Tapi setelah berjalan jauh ,, tak juga keliatan keberadaanya,, padahal kami dah sampai di sawah yang gelap gulita yang pencahayaannya tergantung dari cahaya kendaraan yang lewat… apa boleh buat kami pun pulang dan tidur lelap saking lelahnya hari itu.

Tapi aneh bin ajaib,, saya bermimpi melihat kunang-kunang yang banyak sekali bersama sekeluarga termasuk Mama dan Papa,, seolah-olah waktu diputer kembali, padahal saya di dalam mimpi itu masih yang sekarang bukan anak ingusan berusia TK.Bahkan kunang-kunangnya ngikutin saya kemanapun saya pergi.. benar-benar mimpi yang indah…

Ajaibnya lagi, kakak juga mengalami mimpi yang sama,, sayangnya dia hanya inget melihat kunang-kunangnya, tidak ingat apakah juga bertemu Mama dan Papa juga…

Jadi hari itu, keinginan utama kami yaitu melihat kunang-kunang terkabulkan walau dengan cara yang aneh bin ajaib. Kendati untuk jalan-jalan ke hutan, dan merasakan sungai gagal total,, tapi kami tetap merasa senang dan menang…😀 hahah… konyol ah.

Ada yang menarik,, bibi saya bilang klo saya mirip ma penyanyi yang lagi naik daun (kenapa naik daun ya.. yang ada kan diinjek kan ya.. kan daunnya kecil loh😀😀 ) yaitu Afgan.. ah masak sih…

Tapi mungkin ada benernya juga, soale pas pulang ke rumah nenek, ada sekelompok cewe-cewe yg nongkrong di depan rumah nenek pake teriak-teriak tuh ada Afgan tuh..

Kirain ada Afgan lagi lewat,, eh,, yang dimaksud cewe-cewe tadi itu ternyata saya sendiri… ga tau deh.. dimana miripnya saya ini,, cuman satu sih,, sama-sama make kacamata hehehe😀

Akhirnya kami pun pulang,, syukur alhamdulillah, biaya ongkosnya lebih murah lagi daripada pas berangkat 🙂 tapi jeleknya,, panaaas banget… yah itu karena saya dapat tempat duduk yg kena panas matahari teruss… (anehnya nih,, kan jalannya kelak-kelok, kok kena panas matahari terus sih…)

Gila deh.. kayak dipanggang aja deh.. mungkin mendingan masuk oven aja ya.. hee.. kebalik.. lebih enak di bus daripada dioven😀 hahahahaalahh….

Kemudian kembali ke kehidupan ala bangsawan hehehe… maksudku kembali bersikap jaim dalam pergaulan kehidupan sehari-hari.. dan juga ular-ularnya saya kembali terjerat kerjaan yang numpuk di sarang RDS… 😦

3 Komentar (+add yours?)

  1. Denny
    Nov 06, 2008 @ 19:33:33

    Yuk.. kita bareng2 menyusuri museum2 yang ada di ibukota ini, dah lama juga punya niat itu tapi blm terlaksanakan..

    Balas

  2. yanie
    Nov 19, 2008 @ 18:19:29

    Cerita kunang2 waktu kamu kecil….sama loh, dulu waktu aku kecil & pulang ke kmpung halaman sering bgt liat kunang2…kebetulan rumah nenek didekat sawah gitu,,,,indah ya :)….aku jg klo pulang suka pngn liat kunang2 lagi..tapi sayang sekarang pemandangan itu udah ga ada lagi😦

    n soal afghan…jujur gatau knpa aku juga suka inget kamu klo pas dengerin lagu PadaMu ku bersujud nya afghan🙂

    Balas

  3. yusuf
    Nov 21, 2008 @ 11:30:13

    Maaf, baru bls komentarnya,, lagi sibuk kerja nih…

    @ Denny: Ayuk ah… kapan main ke museum2? Juga jalan-jalan ke Kota? Ajak istrimu ya, kecian di Serang terus aja sendirian ma Nazma hehehe alaah… piss…

    @ Yanie: Iya nih,, gara-gara ada pabrik di dekat desa dan juga ulah manusia sendiri,, dulu kunang-kunang pake ditangkep orang-orang desa terus dimasukin kantong plastik,, tentu saja pada mati lemes.
    Ehehe… kenapa ya?? Afgan mirip aku apa saya yang mirip Afgan?😀 Kalii,, setelah Yanie baca blog ini baru keingat saya pas dengerin lagu Afgan kaliii….

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: