Etika Dalam Ber-chatting

Wohooyy… libur sebentar lagi ya.. libur yang lumayan panjang, libur natal 5 hari dan libur tahun baru 4 hari, sampe-sampe temenku ambil cuti 2 hari diantara dua libur tadi sehingga terkesan libur mpe seminggu. Katanya tanggung hari kejepit gitu ehehe..

Klo saya mah.. mana ada hari libur.. wong kerjanya aja kerja shift 24 jam jadi dah dijadwalkan gitu… hiks..hiks.. hari liburkuuu… tanggal merahkuu..

Tapi gapapalah.. ambil sisi positifnya,, setidak-tidaknya saya bisa inet dengan lancar heheheh.. seharusnya klo lagi liburan karyawannya pada berlibur itu brarti bandwithnya bakalan sepi hehehe…😀

Ah udah deh komentar yang ga berguna, saya mo bahas tentang etika dalam chatting.

Beberapa waktu lalu, saya mendapatkan sebuah permintaan untuk menjadi teman chatting. Awalnya sih senang karena dapat kawan baru yang berarti mungkin akan membuka cakrawala dan pintu-pintu pikiran yang belum pernah saya buka (ceilee sok puitis,, maksudnya dapat inspirasi baru gentoo).

Tapi belakangan orang itu mulai menyebalkan.. karena kayak ga ngerti kondisi saya saat chatting. Main buzz dan buzz terus, belum lagi etika ber-chatting seperti ga pernah dipake, setiap kata-kata yang dipilih terkesan kasar semua. Contohnya gini:

Sesi 1:
saya: mau tanya nih
kunyuk: APAA??
kunyuk: WHAAATT????
(sial.. kapok saya nanya ma orang ini)

Sesi 2:
bangsat: bangsat has buzzed you!
bangsat: bangsat has buzzed you!
bangsat: bangsat has buzzed you!
saya: ya ada apa sih?
bangsat:😀
(ngeselin.. orang lagi sibuk juga malah dapat chat ga bermutu)

Sesi 3:

angkuh: mo minta tolong nih

saya: ya? apa yang bisa kubantu?

angkuh: gimana caranya ngebuzz?

saya: ooh gini caranya..
(kesannya kok saya menjadi Daud melawan Jalut deh..)

Begitulah, malas ah terusin bikin ill feel aja deh pokoke… mungkin saya sensitif ato apalah, tapi kan ga bisa liat ekspresi orang di YM. Ga bisa web cam, karena emang ga ada web cam di kantor ma di rumah. Jadi bisa berpikir apa donk??

Jadinya malah pikiran jadi awut-awutan dan bikin emosi aja. Iya sih setiap orang itu berbeda-beda dan unik, tapi mbok ya perhatikan etikanya dong dalam berkomunikasi khususnya chatting. Misalnya:

1. Jangan pake huruf kapital, kecuali hendak menunjukan bahwa sedang marah atau memperingatkan.
2. Sebaiknya jangan menggunakan font warna merah, karena akan memberikan kesan yang tidak baik.
3. Terus ukuran font jangan terlampau besar tapi juga jangan terlalu kecil.
4. Perhatikan tata krama dalam berkomunikasi.
5. Jangan terlalu sering ngebuzz, kecuali untuk hal-hal yang sangat diperlukan untuk dimintai perhatiannya.
6. Klo mo ke wc, sedang makan, sholat, ato lagi pergi, jangan lupa untuk pamit dulu biar ga dikira lagi dicuekin.
7. Perhatikan kepada siapa anda berbicara, klo sudah akrab tentu berbeda dengan yang tidak akrab, ga bisa disamaratakan gaya ngomongnya.

Tentu masih banyak lagi etika-etika yang mesti dipakai dalam chatting, tapi saya rasa ini dah cukup deh. Intinya cukup satu, berkomunikasilah dengan cara yang baik. Jadilah chatting yang menyenangkan dan mencerahkan diantara kedua pihak. Okey? Saya tunggu respon baiknya dalam chatting. See ya!

3 Komentar (+add yours?)

  1. The Curious
    Des 21, 2008 @ 13:52:38

    Saya baik kan kak kalo pas ceting?? kalo ada yang kurang sopan di tegor ajah yak.. Wekekekeke

    Balas

  2. yanie
    Des 25, 2008 @ 02:46:09

    Waaahhh…aku termasuk yg “begitu” ndak tuuuh suf?.Maaf ya klo mungkin tanpa sadar aku ga sopan ….tapi aku ga pernah nge bUZz kaaannn😀 paling tiba2 off…maaaaaaf,,, biasa soalnya bOs tiba2 dtg gitu😦

    Balas

  3. arkden
    Des 28, 2008 @ 17:43:46

    @The Curious: tentu.. tentu.. dengan senang hati🙂

    @yanie: ehehe…. barangkali Anda masuk di dalam list…. buddy list maksudku bukan black list.. ahahaha.. Piss V(^0^)V

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: