Keputusan Hidup atau Mati… Sekisah Cerita Pendek

“Hei ente yang disana!”
“Siapa? Aku?”
“Ya, ente yang bermata merah dan memakai pedang besar dipunggung ente!”
“Apa urusannya denganmu? Ketemu saja aku belum pernah.”
“Ente pasti salah satu dari Densus 13, ane pernah melihatmu. Ane mau tantang ente melawan ane!!”
“Hm… Tidak tertarik, lagipula kau pasti ketinggalan gosip. Sekarang tidak ada lagi Densus 13, tapi Densus 12…”
“Terimalah ini, Pedang 1000 Jarum!!”
“Cih… gak mau denger…. Barrier! Badai Api!!”

Setiap kehidupan selalu ada keputusan. Setiap keputusan ada resiko. Setiap resiko ada hidup atau mati. Setiap hidup atau mati ada keputusan lagi. Loh?

Bener loo.. saya aja udah sering mengalami apa yang dinamakan keputusan hidup atau mati. Tunggu! Keputusan hidup atau mati bukan berarti nyawaku berada di ujung tanduk (mang tanduk apaan ya coba? Tanduk kaktus kalee).

Yang dimaksud itu adalah keputusan dimana harus dapat memutuskan pada hari itu juga bahkan bukan dalam satu hari, tapi jam, menit, detik sekalipun. Malah mikro detik sekalian.

Jika salah memutuskan maka efek dari keputusan itu akan dirasakan dan biasanya mengecewakan bahkan bisa membuat putus asa, nah itulah yang disebut “mati”. Klo “hidup”, jika efek keputusannya membuahkan hasil yg diharapkan ato lebih baik lagi.

Klo dipikir-pikir, saya itu lebih banyak matinya.. huhuhu… binun? Tenang.. saya ceritakan ceritaku.

Cerita ke-1. Jam sudah menunjuk 21:30 WIB. Saya masih di halte Sarinah menunggu busway… duh.. antrian segitu panjang banget. Mana bus-nya hanya angkut orang sedikit-sedikit saking penuhnya tuh bis.

Waktu itu pikiran dan perasaan berkata-kata. Perang tepatnya. Pikiran: sabar dulu Ya, tanggung dikit lagi tuh. Perasaan: keknya gak mungkin deh Ya, secara waktu udah kritis, dikit lagi jam 10 malam, buswae tutup. Pikiran: tenang deh Ya, pasti akan ada deh. Perasaan: tidak Ya.. klo sampe mati nanti gimana? Duh gimana coba ngambil keputusan, pokoke udah kepepet gitu. Akhirnya ambil keputusan: sabar menunggu antrian! Akhirnya sekitar pukul 21:45 WIB baru bisa diangkut.

Turun di halte Harmoni jam 22:05 WIB. Kemudian saya menuju ke Kalideres. Tapi tunggu dulu! Kenapa bisnya cuman sekedar numpang lewat? Padahal isinya kosong? Ternyata diarahin ma petugas lapangan agar tidak mengangkut penumpang! Waks… gw akhirnya mateeee… gagal deh pulang ke rumah….

Cerita ke-2. Masih naik busway juga. Kali ini pada jam 21:30 WIB sudah di halte Harmoni. Saya segera menuju ke Kalideres buru-buru. Sudah ada bis nungguin gw tuh heheh.. Tapi sebelum masuk, saya denger petugas bilang “Lebak Bulus-Lebak Bulus!”.

Hm… waduh.. mo naik yang mana ni? Klo ke Kalideres, masih mungkin ke Lebak Bulus via transit halte Grogol. Tapi ini ada busway yang mo ke Lebak Bulus. Tapi hari ini hari biasa, bukan Sabtu-Minggu, jadinya mereka pasti hanya sampe ke Grogol 2 saja gak langsung ke Lebak Bulus. Tapi klo naik busway “Lebak Bulus” itu setidaknya gw dapat kursi…. hm….

Padahal gw udah masuk kedalam bis Kalideres… ya udah saya langsung ambil keputusan nan berani serta berisiko mati. Naiklah pemuda pemberani itu ke “Lebak Bulus”. Dan… ternyata waktu tempuhnya agak lama!! Memakan 35 menit pas sampe di halte Grogol 2. Beda dengan bus Kalideres via Grogol, cuman 15 menit saja.

Dan… apa yang terjadi? Saat di halte Grogol 2, gak ada siapa-siapa!!?? Tapi saya menenangkan diri dulu.. sapa tau nanti datang kok bisnya… dan memang datang si petugas yang mo pulang.. akhirnya ada temen fiuuh….

Menit demi menit. Detik demi detik. Tik tok tik tok. Belum datang-datang juga. Bandul demi bandul. Petugas loncat dari pintu halte. Loh?? Kok turun? Wah udah jam 22:28 WIB!!  Ya ampooonnn bisnya gak datang-datang!! Gw mati lagee!!!

Cerita ke-n. Itu bru dua cerita.. masih banyak banget cerita “kematian” lainnya. Kuliah, cinta, kerja, dan lain-lain. Klo diceritain nanti bisa mati beneran beuh…

“Ugh.. ah….”
“Kenapa ni ente??!! Knapa gak menggunakan pedang besarmu itu?? Ente dari tadi hanya menggunakan tenaga dalam enigma dan pertahanan saja.”
“Hosh…hosh… uh..”
“Ente gak tau ya.. ane spesialis anti-enigma!! Usaha ente itu sia-sia saja. Matilah entee!!”
“Hegh!!”

Tapi bukan berarti sekali mengambil keputusan mati berakhir segalanya. Mati sudah. Habis perkara. Titik. Bukan. Tapi justru awal dari kehidupan baru. Dari mati itu dibuat keputusan baru kembali. Antara keputusan hidup atau mati lagi. simak cerita berikut ini.

Cerita ke-1. Setelah gagal dinaikin busway. Akhirnya gw putuskan jalan-jalan dulu ke Gajah Mada Plaza. Klo saya ndak salah ingat. Dulu.. duluuu sekalli.. pokoke masih ada kuda gigit kengkang, dan masih ada saya… alah😀 . Saya pernah melewati kawasan ini bersama temen SMA-ku dulu. Klo gak salah disana ada kendaraan yang menuju ke Tanah Abang.

Gak tau sekarang, apakah masih hidup apa gak. Tapi dengan keputusan gagah berani nan berisiko, saya berjalan keki ke GM Plaza. Dan akhirnya KETEMU!! Ternyata masih hidup tuh binatang… M10😀 .

Akhirnya gw naikin aja gak pake cincong… tapi akhirnya gw lewatin kembali kantorku malang.. baru aja naik busway ke Harmoni, eh ini malah lewatin lagi. Tapi agak cemas juga, soalnya itukan zaman baheula, kali aja rutenya berubah.

Alhamdulillah ketemu juga tuh anak M09😛 . Langsung aman!! Karena dijamin pasti nyampek rumah hehehe…. Hiduuup!!!😀 . Tapi harga dari keputusan mati ini adalah buang-buang ongkos aja nih….

Cerita ke-2. Lemas… saya ditinggal sendirian. Diputuskan. Dicampakkan. Rasanya dunia runtuh. Tiada berarti, mulai menyempit. Tapi klo diem aja gini, kapan pulangnyaaaa!!

Akhirnya, dengan semangat kemarahan gagah sok berani lagi pahlawan kemalaman, saya pokoke harus pulang kendati tinggal nyawanya doang!!! Biarpun jadi hantu harus pulaaaang! Eh.. hehehe gak ding, pokoke gw harus pulang, biar gimanapun coba!!

Akhirnya….. gak tau mo naik apa dari Grogol ke rumah…. jadi langsung nyamperin tukang bajaj. Eehh langsung ditolak begitu gw bilang kode rahasia agen 009, “Kebayoran Lama”. Akhirnya gw langsung ngacir dan pindah ke bajaj lainnya.

Berbekal kegagalan sebelumnya, kali ini pake negosiasi dulu. Caranya? “Tinggal ikutin aja tuh busway ke Lebak Bulus”. Eehh mau dia, hehehe😀 . Akhirnya sampe juga di rumah dengan selamat dan kemalaman serta habisin uang transpor mahal-mahal….

Cerita ke-n. Cinta, kuliah, skripsi, kerja, dan lain-lain. Masih banyak lagi cerita “kehidupan” setelah “kematian” hasil keputusanku. Nah betul kan kata-kataku tadi diatas: “Setiap hidup atau mati ada keputusan lagi”.

Biarpun hidup sekalipun juga pasti nanti akan memutuskan keputusan hidup atau mati lagi. Dan boleh jadi lama-lama akan menjadi kompleks. Mungkin seperti memutuskan dalam perkara hidup atau mati sang cinta. Apakah saat mati, harus bunuh diri? No! Masih ada keputusan hidup atau mati lagi. Jadi, harapan itu masih ada.

Hikmah dari sering mengambil keputusan hidup atau mati, saya setidaknya jadi agak tahan banting dan lebih cepat mengambil keputusan dengan tepat dan cerdas (hehehe keren ya bahasanya.. padahal masih belajar nih😛 ). Lebih cepat lebih baik! Gitu kata pak Jusuf Kalla. Pasti akan berguna di masa depanku kelak… wallahualam.

“Hentikaan~!!”
“Hah?? Siapa itu!!?? Siapa ente!!”
“Aku Aiko, anggota Densus 12! Kau ditangkap karena membuat keonaran!!”
“Apa? Densus 12!!?? Ck!! Bukannya Densus 13?? Uh! Ckk!! Sampe ketemu lagi!!!”
“Heii tunggu!! Ah… dia dah teleport…hhh… Ryujin, kenapa kau tidak menggunakan pedangmu?”
“….”
“Ryujin… kenapa kau keluar dari Densus 13? Kami benar-benar membutuhkanmu….”
“Hmm..heh  Ai.. kayak gak tau aja ni Ai. Angka 13 itu angka sial loh, klo saya terus bergabung hanya akan membawa kesialan saja”
“Itu tidak benar.. itu..”
“Itu adalah keputusanku. Ku tak peduli resiko apapun. Telah kuputuskan begitu. Jaga baik-baik dirimu, Ai! Farewell!!”
“Tunggu, Ryujin!!”


~Tamat~

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: