Ngantuk… Tidur… Malu-maluin

Definisi tidur menurut Polar adalah keadaan istirahat alami pada berbagai binatang menyusui, burung, ikan, dan binatang tidak bertulang belakang seperti lalat buah Drosophila. Loh emang gw lalat ya? Masak gw disebut binatang menyusui? Yang bener ah…😛 .

Sedangkan definisi ngantuk kata Awaluddin adalah perubahan wajah cantik menjadi jelek. …. mang cowo disebut cantik ya hehehe😀 . Klo gitu gak usah ngantuk aja sekalian deh biar saya gak jadi jelek hehe.

Terlepas dari definisi aneh bin ajaib diatas, Peristiwa tidur pastinya didahului ngantuk dulu. Ngantuk pasti didahului tidur dulu… eh gak ding.. ralat.. ngantuk belum tentu tidur cuy. Seandainya klo boleh memilih saya lebih baik tidur gak usah ngantuk.. Loh? Iya dunk,, liat definisi ngantuk diatas, siapa yang mau jadi jelek?? (alaaah).

Tapi klo dipikir-pikir ada benernya loh.. Iya emang? Iya iya dunk masak iya iya lah. Soalnya klo udah ngantuk pasti digodain untuk tidur.. klo gak tahan nanti bisa tidur. Hehehehe… kemarin saya sempet mengalami peristiwa yang masih terkait dengan tidur dan ngantuk. Mari kita simak.

Kemarin kan sehabis jaga malam tepatnya jaga begadang dari jam 14:00 – 03:00 WIB. Loh gile.. iya nih.. dah gitu capek bener gara-gara nonton ma temen di Blitz Grand Indonesia. Mana sepulangnya jalan keki dari GI ke kantor BPPT… waduh mantap. Belum lagi pas nyampe di kantor disuruh jalan kaki lagi ke Plaza Semanggi karena ditraktir temen,, ehh gak ding tepatnya naik tumpangan mobil temen kok. Cuman sepulangnya tetep aja banyak jalan kaki (gak dianterin ma temen yang punya mobil, duh dasar). Lagi-lagi ke kantor (keknya gw sehidup sematinya di kantor deh ya… moga-moga aja kuburnya gak di kantor deh).

Nah karena saya jaga malam so pasti jaga begadang.. tapi karena emang udah kelewatan cape banget ya akhirnya ambruk di tempat tidur jam 3 dini hari. Nah bangunnya mesti jam 5 dan gak boleh tidur lagi, karena mesti jaga pagi (waduh kerja rodi ini yak???)… Heuheu… tapi alhamdulillah sanggup jaga sampe jam 14:00 WIB. Nah habis itu langsung cabut (tadinya).

Ternyata oh ternyata… malah ditahan temen jangan pulang dulu karena ada kerjaan tambahan. Mantap sampe menangistap. Syukur bisa kabur juga jam 16:00. Nah disini menariknya loh… cerita baru akan dimulai (loh lama amat prolognya?? Hehehe biar pada ngerti gitu ceritanya).

Sepulang dari kantor saya naik busway menuju ke ITC PH.. Kok gak pulang? Karena mo beli makanan ikan dulu baru pulang, maklum dah didesak-desak kakak ma ikan koi tuk beliin makanan ikan. Kok ikan koi?? Iya.. soalnya gak tega aja gak kasih makanan hee. Nah sebelnya.. saya dapatnya antrian di halte Harmoni. Rencananya mo pulang naik busway jurusan Lebak Bulus. Tapi mesti antrian panjang sekitar 30 menit demi menunggu kedatangan busway Lebak Bulus… huff…

Nah disinilah perjuangan dimulai… ngantuk pun tibaaa!! Duh bener-bener perjuangan meen. Di saat antrian itu ngantuknya bener-bener dahsyat… mana berdiri lagi. Saat itu yang kupikirkan adalah tempat tidur… tempat tidur… tempat tidur… Duh waktu 30 menit rasanya seperti 1 jam.

Setelah masuk kedalam busway Koridor 8 alias busway jurusan Lebak Bulus, ramenya bukan main.. sampai-sampai orang gendut masuk kedalamnya, keluarnya nanti jadi orang kurus. Saya gagal dapat tempat duduk.. yah mengalah sih sebenarnya.. kan banyak ibu-ibu dan anak-anak… Ya udah gantinya saya pegang tiang aja. Disaat sempit-sempitnya itu saya tertidur.. kalah ma ngantuk akhirnya tidur…. Zzzz…

Pas bangun, dengan malas-malasnya saya melongok liat-liat. Keknya ada yang salah deh… apa ya? Kenapa orang-orang pada liatin saya ya? Ah masa bodoh… masih ngantuks… tapi demi melihat bayangan di kaca depan, saya tersadar dengan lamat-lamat.

OHH TIDAAAKKK!!!! Gw memegang tiang kayak memeluk aja.. pantesss orang-orang pada liatin.. Waww malooo… hiks hiks hiks… klo misalnya rame kayak tadi gapapa kali soalnya susah liat. Tapi sekarang udah mending dan dikit yang berdiri, so aneh aja liatin gw yang lagi meluk-meluk setia dengan kekasih bernama tiang busway.

Segera saja gw putus ma tiang busway itu. Pokoknya putusss!! Dan pura-pura gak tau didepan para penghuni busway itu… hehe…..maluuu… setelah dapat halte ITC PH, langsung kabur ngacir… hufff.

Bicara ngantuk dan tidur di kendaraan umum sebenarnya sih bukan yang pertama boy. Gak cuman di busway tapi juga di metromini, kopaja, patas, dan mikrolet pernah dijajal. Dan pernah juga gara-gara ketiduran kelewatan tempat tujuan. Mantap kan? Mesti berpetualang dulu sebelum sampe ke tempat tujuan.

Namun ada satu peristiwa yang sampai kini takkan kulupakan dan sulit kulupakan. Kala itu saya masih era skripsian. Pada waktu itu rencananya sehabis bimbingan dari BPPT hendak menuju ke Blok M untuk pulang. Pada saat itu busway jurusan Lebak Bulus belum ada, yang ada baru jurusan Blok M – Kota saja (yg kuketahui gitu deh, gak tau klo jurusan yang lain apakah udah ada atau belum).

Demi menghemat ongkos pulang, saya memilih naik kopaja jurusan Tanah Abang – Ragunan daripada naik busway. Nah disinilah perjuangan ngantuk dan tidur pun dimulai. Yah gara-garanya macet terus dan ngetem terus makanya lama-lama ngantuk juga. Untungnya gw dah dapat tempat duduk, so gak kayak cerita tiang busway diatas, masih mendinglah… masih bisa tidur dengan enak dan gak malu-maluin. Benarkah gak malu-maluin? Hehe ternyata gakkkk!!

Setelah sekian lama tertidur (gak tau berapa menit atau jam, yang pasti enak tidurnya hehe), tiba-tiba supirnya membelok, otomatis badan saya juga ikutan belok. Dan…. tiba-tiba seorang ibu yang duduk disebelahku (tadinya sebelum tidur kursinya kosong kok) memukul saya. Apa pasal? Rupanya kepala saya mentok kepala ibu itu… tepatnya kayak mo dicium.. astaghfirullah… heeyy yang ini jangan ditiru di rumah wooyy…

Sungguh benar-benar malu-maluin.. untungnya ibu itu cuman marah-marah aja, saya sendiri udah minta maaf lagian bener-bener tertidur dan badan sendiri bergoyang mengikuti belokan kendaraan. Sepertinya ibu itu maklum. Buktinya dia gak pindah tempat duduk, hanya tetap di tempatnya.

Sudah selesai? Belonnn.. justru gw kelewatan tempat tujuan… masya Allah.. udah berapa blok ya… semakin kopaja jalan semakin gw gak kenal jalanan. Agak bengong dulu sih.. maklum masih ngantuk. Ya udah akhirnya gw turun juga terus jalan kaki entah kemana…

Begitulah.. karena kejadian diatas gw bener-bener kapok tertidur di kendaraan apalagi Kopaja jurusan Ragunan – Tanah Abang. Sejak saat itu ane keranjingan naik busway, toh klo tidur sampenya pasti di halte terakhir, masih bisa diprediksi dan dicari jalan pulang. Tapi dengan kejadian kemarin-kemarin, gw jadi pengin tidur di kantor aja deh sampe puas biar gak ada kasus ngantuk di busway lagi deh… malu-maluin aja… huff….

1 Komentar (+add yours?)

  1. niee
    Feb 19, 2010 @ 22:16:59

    Lucuuu bangeeetttt…..wwkkw

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: