Kunjungan Sidak Jogjakarta

Akhirnya… saya buat posting Jogjakarta… sebenarnya udah lama sih ke sananya, sekitar Juni 2009, tapi demi memenuhi janji untuk memposting, akhirnya saya penuhi baru sekarang. Maaf, sebab kesibukan memang mantap pada waktu itu. Oke langsung kita mulai!

Pada waktu keberangkatan ada peristiwa unik, yaitu turun hujaaan. Sepertinya Miss Rain bener-bener tak ingin saya pergi jauh-jauh darinya. Memang setiap kali saya hendak pergi keluar kota selalu disambut hujan. Ada apakah gerangan? Maybe I should call myself: Mister Rain hehehe..😀 .

Walau turun hujan hal itu tak mematahkan arang, karena saya sudah bli tiket kereta mahal-mahal, sayang klo sampe hangus hanya karena hujan. Rencana ke Jogja sih udah dipersiapkan jauh-jauh hari loh. Bahkan sebulan sebelum keberangkatan (bulan Mei 2009) sedianya mo berangkat, tapi karena kehabisan tiket akhirnya gagal. Makanya saya pesen tiket jauh-jauh hari, itupun juga mesti atur-atur hari mengingat saya kerja. Alhamdulillah dapat juga hari yang baik beserta tiket kereta api kelas bisnis. Lumayan.

Dan alhamdulillah, ada temen yang bersedia anterin saya ke stasiun Pasarsenen, lumayanlah untuk transport. Apalagi berangkatnya kan malam-malam, jadi lumayanlah bisa keangkut, soalnya hari keberangkatan itu hari kerja, pasti nanti macet apalagi habis hujan.

Tapi… sialnya, temenku itu gak tau stasiun Pasarsenen itu dimana!!! Waduh!! Alhasil nyasar dah. Hebat ya… mo ke Jogja aja petualangan dulu di belantara Jakarta. Dan gara-gara sok tahu saya mengarahkan jalan, malah tambah nyasar. Padahal tinggal 30 menit lagi kereta akan berangkat. Nah lo. Huhuhuhu… tapi… kok malah senang ya? Malah seru-seruan aja jalan-jalan ngebut demi mencari lokasinya, sampe-sampe bensin temenku itu hampir kehabisan… Alhamdulillah sampe juga dengan penuh perjuangan, kira-kira 5 menit lagi kereta akan berangkat. Fiuuh… safe!

Pas sampe didalam stasiun… tunggu sekitar 25 menit menunggu kereta yang belum datang-datang. Loh? Sia-sia dunk perjuangan ngebut tadi? Keretanya ternyata lelet… payah. Tapi ya sudahlah, akhirnya naik juga toh.

Naik kereta api tut tut tut. Siiapa yang hendak turuuuttt. Ke Jogjakarta. Loh kok malah nyanyi. Hehe,, sebenarnya udah bertahun-tahun saya gak naik kereta api. Waktu terakhir kali naik kereta api pas bersama Mama ke Semarang, itupun pas lagi kelas 5 SD. Wah jadul banget ya…. penuh kenangan dan romansa masa lalu.

Jrek jrek tek tek.. Shuuuuu jrekjrek tuk tuk.. Suara kereta apinya benar-benar mantap… Entah kenapa saya merasa nyaman sekali mendengarnya. Sehingga akhirnya tertidur dengan lelap…

Akhirnya sampe juga shubuh di stasiun Tugu Jogjakarta yang cukup tua. Tahukah Anda, stasiun Tugu sebenarnya dibangun pada masa kolonial Belanda, tepatnya 12 Mei 1887. Wah sudah tua ya. Apalagi melihat arsitekturnya bener-bener sangat kental dengan arsitektur Eropa abad 18. Sayangnya saat itu stasiun Tugu sedang dalam masa renovasi. Kapan-kapan nantinya saya eksplorasi stasiun Tugu ini kalo masa renovasinya sudah selesai. Maaf foto Stasiun Tugunya gak ada…. Maaf.

Oke setelah sampai, langsung diinapkan ke rumah sodara jauh banget. Jauh maksudnya rumahnya jauh sekali dari stasiun Tugu.. alah lebay. Ohya tujuan perjalanan ke Jogja ini sebenarnya adalah untuk bersilaturahmi dengan sodara-sodara sanak kerabat yang sudah lama tak terjalin selama bertahun-tahun. Wah gak kebayang yah kira-kira seperti apa nantinya.

Tapi saya gak memberitahu sodara-sodara Jogja bahwa saya pergi ke Jogja kecuali sodara Jogja yang bernama Ridwan ini dan kakak-kakak di rumah. Maksudnya sih berniat memberi kejutan. Pasti akan menyenangkan hehehe. Ato gak ya? Jadi harap-harap cemas juga nih. Well saya sudah sampai sejauh ini, masak mundur begitu aja. No way! Yah namanya juga kunjungan sidak, pake datang mendadak, tak peduli nanti reaksinya gimana. Yang penting kan silaturahminya hehe.

Anyway setelah naruh barang-barang ke rumah sodara, dan persiapan ini itu, langsung mulai jalan-jalan. Rencananya mau ke Masjid Gedhe, Taman Air Mekarsari, Candi Prambanan, Keraton Ratu Boko, Keraton, dan Candi Borobudur. Tentu tak lupa mengunjungi paman, bibi, dan sodara-sodari sepupu.

Banyak destinasi ya? Hehehe kan menginapnya selama 3 hari 2 malam, seharusnya cukup tuh. Oke dimulai dari Masjid Gedhe sekalian solat Dzuhur disana. Ada apakah di Masjid Gedhe ini? Masjid yang memiliki nama lengkap Masjid Gedhe Kauman Jogjakarta ini didirikan oleh Kasultanan Jogjakarta yang mana merupakan satu bagian tak terpisahkan dari kompleks Karaton Ngayogyokarto Hadiningrat. Berdiri pada tanggal 29 Mei 1773. Wah sudah tua yah.

Masjid Gedhe Kauman Jogjakarta

Untuk keterangan lebih lengkap mengenai sejarahnya, silahkan meluncur ke situs ini. Arsitekturnya sungguh indah didalamnya. Tidak pakai ac, tapi adem dan sejuk. Tapi maaf gak bisa motret-motret interiornya, takutnya tidak diperbolehkan. Jadi, cobalah main kesini tentu setelah sholat-lah. Ohya ada prasasti dalam bahasa Jawa sayangnya saya gak tau artinya, ada yang berkenan mengartikannya?

Prasasti Masjid Gedhe

Prasasti Masjid Gedhe

Habis dari Masjid Gedhe, langsung ke Taman Sari Yogyakarta. Taman Sari ini adalah bekas taman Keratonan Jogjakarta, atau bisa juga dibilang taman kerajaan. Tapi jangan harap Anda melihat seperti taman-taman kerajaan di luar negeri yang rata-rata masih utuh, sebaliknya yang Anda lihat di Taman Sari ini adalah puing-puing. Tidak diketahui apa penyebab keruntuhan taman air tersebut.

Taman Sari Jogjakarta

Taman Sari Jogjakarta

Kebetulan ada guide tour gratis yang saya temui selama berkunjung ke situ. Cukup ramah dan bersedia menjelaskan segala hal, apalagi tau klo saya berasal dari Jakarta. Wah apa kaitannya ya? Saya pernah bertanya apa penyebab kehancuran seperti ini? Katanya sih hal itu disebabkan gunung Merapi meletus.

Dia pun bercerita bahwa dahulunya area Taman Sari ini sesungguhnya luas dibandingkan dengan yang ada. Dahulu areanya sekitar 10 hektar dengan air disekeliling taman. Klo saya lihat sekeliling daerah yang disebut oleh guide tour tadi ternyata sudah ditempati rumah-rumah penduduk. Apalagi disebut-sebut dahulunya ada air luas menggenangi daerah yang sekarang ini ditempati rumah-rumah penduduk. Airnya sendiri sudah surut, konon karena letusan gunung Merapi juga.

Lorong Air Taman Sari

Lorong Air Taman Sari

Kemudian kita pun menyusuri kompleks rumah penduduk, dan diceritain bahwa Taman Sari ini sebenarnya taman pemandian para putri-putri keratonan dan hanya orang-orang keratonan yang bisa masuk ke Taman Sari ini. Wah.. untuk mandi aja pake lahan yang luas ya… dalam bayangan saya tampaknya taman air ini pastilah indah dan berseri serta luas. Setelah puas membayangkannya, akhirnya tibalah di suatu bagian lain dari Taman Sari.

Kolam Pemandian Taman Sari

Kolam Pemandian Taman Sari

Sayangnya Taman Sari ini sedang dalam masa renovasi, mungkin disebabkan gempa Jogja beberapa waktu lalu. Akhirnya oleh guide tour diberi alternatif yaitu mengintip. Loh mengintip?? Iya soalnya gerbangnya sendiri sudah tertutup untuk para pengunjung. Cara mengintipnya? Nah itu dia, kita mesti menyusuri gang-gang dan menaiki rumah penduduk baru akhirnya bisa mengintip. Hehhe mo mengintip orang-orang mandi? Jangan harep, soalnya gak ada siapa-siapa didalamnya.

Sisi Lain Kolam Pemandian Taman Sari

Sisi Lain Kolam Pemandian Taman Sari

Sayang airnya berwarna kehijauan, kata guide tour sebenarnya mau akan dibersihkan, tetapi karena hujan turun sehingga urung dibersihkan. Yah sudahlah mungkin waktu kunjungan kita memang kurang tepat. Akhirnya kunjungan pun diselesaikan, sayang tak banyak yang bisa dieksplorasi karena memang keterbatasan waktu dan situasinya memang tidak tepat (lagi renovasi). Akhirnya lanjut mengadakan sidak ke rumah sodara-sodara sepupu.. hehe ini dia yang dah saya tunggu-tunggu sejak berbulan-bulan kemarin.

Kunjung ke rumah eyang dulu (yang pada kaget ini siapa ya ahahahaha) lalu besoknya ke rumahnya sodara sepupu. Cerita menarik. Setelah sampai di rumah, ternyata sodari sepupu saya tidak kenal siapa tuh Yaya😀 . Ahahaha. Tapi takut juga, takut salah rumah maksudnya. Tapi kata Ridwan, memang bener kok rumahnya ini. Sayangnya tante dan om lagi tidak ada dirumah, alhasil ya menunggu sekitaran 1 jam.

Lalu tante datang dengan naik sepeda ontel. Eh saya langsung dikenali, “Wah ada Yaya!!”. Langsung dah kita ketawa-ketawa dan sodari sepupunya langsung kaget-kaget, ternyata ibunya aja kenal hehehe. Tante pun cerita kalau dia ditelpon, katanya ada orang dari Jakarta cariin tante. Siapa tuh ya, oh ternyata Yaya.. ahaha. Terus juga ditanyain kenapa gak bilang-bilang klo mo datang hehehe.

Yah jadi diinterogasi. Mengenai kabar keluarga di Jakarta dan lain-lain. Memang sih kita sudah lama gak kontak-kontakan. Tapi setidaknya tujuan utamanya berhasil tercapai yaitu membuat kejutan om, tante, dan sodara-sodari sepupu.

Setelah itu langsung ke Candi Prambanan. Apa kabar Candi Prambanan setelah lama tidak berkunjung bertahun-tahun? Konon saya pernah ke sana saat saya masih TK… hmmhh… mana ingat… Ya udah jadilah saya membuat ingatan baru. Lokasinya memang terlalu jauh dari rumah Ridwan, tapi karena udah naik motor jadi anteng-anteng aja hehe.

Sebenarnya di Jogja ada busway yang namanya Trans Jogja (klo gak salah), sayang saya gak mendapat kesempatan mencicipi seperti apa busway ala Jogja ini. Tapi klo dibandingin sebenarnya berbeda jauh. Di Jakarta, buswaynya mendapat jalur tersendiri, steril dari kendaraan bermotor (walau ada juga yang melanggar), sementara di Jogja, buswaynya tidak steril, alias campur-campur dengan kendaraan bermotor yang lain, itupun lokasinya tidak di tengah-tengah (seperti di Jakarta) tapi di pinggir jalan. Kesamaannya hanyalah satu: sama-sama berhenti di halte busway. Klo dipikir-pikir gak ada bedanya dengan PPD jaman dulu yang mana dulu hanya berhenti di setiap halte bus (sekitar tahun 1980an dulu sih gitu, saya masih ingat sekitar tahun 1988 atau 1989-an ada banyak penumpang yang marah-marah hanya karena ingin turun di luar halte tapi tidak digubris oleh supir…. ada-ada aja).

Kompleks Candi Prambanan

Kompleks Candi Prambanan

Untuk dapat memasukinya, terlebih dahulu membayar tiket. Saya lupa berapa tarif tiketnya tapi seharusnya terjangkau, gak sampai 50 ribu per orang. Tiketnya ada dua, tiket untuk masuk dan tiket untuk foto. Untuk foto?? Iya.. Yah begitulah peraturannya. Tapi saya tidak melihat perbedaan apakah orang yang tidak beli tiket foto akan dikenakan sanksi atau tidak. Lagian gimana ya proseduralnya nanti? Ah.. masa bodoh dengan tetek bengek birokrasi.

Di kompleks Candi Prambanan ini ada beberapa candi yang boleh dimasuki dan adapula yang tidak boleh dengan alasan keamanan. Candi-candi yang ada pada saat itu sedang dalam masa rehabilitasi sebagai akibat dari gempa Jogja tahun 2006 lalu. Lumayan bisa melihat proses pemugaran candi, kapan lagi bisa melihat prosesnya. Batu-batu ditandai, lalu diambil, lalu direkonstruksi ulang. Kalau ada batu yang hilang atau pecah, diganti dengan batu baru yang bisa mengisi kekosongan. Menarik melihatnya.

Rehabilitasi Candi Prambanan

Rehabilitasi Candi Prambanan

Ada suatu legenda mengenai candi Prambanan. Terdapat suatu lelaki bernama Bandung Bondowoso. Dia berniat mempersunting Roro Jonggrang yang cantik jelita. Namun sang putri sendiri tidak ingin menerima pinangannya, maka dia membuat persyaratan yaitu membuat candi sebanyak 1000 dalam satu malam.

Permintaan itu disanggupi Bandung Bondowoso dengan memanggil jin-jin untuk membuat 1000 candi dalam semalam. Namun Roro Jonggrang yang kuatir persyaratan itu akan terpenuhi, maka dia pun memerintahkan rakyat agar menumbuk padi dan membuat seolah-olah pagi sudah menjelang. Akhirnya jin-jin pun berhenti karena dikira hari sudah pagi, padahal tinggal satu candi lagi terselesaikan.

Bandung Bondowoso pun akhirnya mengetahui kelicikan sang putri, maka dia mengutuk Roro Jonggrang agar menjadi batu dan menjadikan satu candi lagi sehingga genap 1000 candi. Cerita selengkapnya dapat dilihat di blog ini. Sebenarnya cerita ini bisa disimak di museum prambanan yang ada disana. Namun karena keterbatasan waktu, akhirnya pun terlewatkan.

Di setiap candi yang ada memiliki setidaknya satu arca didalamnya. Dan masing-masing candi dinamai berdasarkan arca yang dimilikinya. Namun tidak semua arca ada di dalam candi-candi, mungkin hilang dicuri atau dipindahkan ke museum. Dalam candi Nandi terdapat patung Nandi yang dikenal dalam mitologi Hindu sebagai kendaraan dewa Siwa yang mengacu kepada binatang sapi.

Arca Nandi

Arca Nandi

Selain candi Nandi, ada pula candi Garuda, candi Angsa dan adapula candi utama yaitu candi Brahma, candi Siwa, dan candi Wisnu. Yang menarik adalah candi Nandi, Angsa, dan Garuda sebenarnya adalah candi-candi yang berisi kendaraannya ketiga dewa utama, yaitu Brahma (menaiki Angsa), Siwa (menaiki Nandi), dan Wisnu (menaiki Garuda).

Candi Garuda

Candi Garuda

Candi Siwa adalah candi tertinggi di kompleks candi Prambanan, mungkin hal itu disebabkan bahwa dahulu rakyat Hindu memuja dewa Siwa sebagai dewa utamanya. Dalam candi Siwa terdapat arca terkenal, arca Roro Jonggrang yang diceritakan dalam legenda adalah jelmaan sang putri yang menjadi batu. Sayangnya karena candi Siwa sedang dalam masa rehab, tidak boleh dimasuki. Sangat disayangkan. Sehingga hanya berdasarkan cerita teman, katanya didalamnya itu gelap gulita. Engkau tidak akan tahu dimanakah arca itu berada saking gelapnya. Barangkali mesti bawa senter yak? Hehehe😀 .

Gapura Keraton Ratu Boko

Gerbang Gapura Keraton Ratu Boko

Oke sehabis dari Candi Prambanan, langsung menuju ke Keraton Ratu Boko. Sebenarnya lebih tepat disebut reruntuhan Keraton Ratu Boko, karena hanya gapura yang tersisa. Selain itu hanya puing-puing saja dan Anda akan lihat hanya bukit-bukit. Katanya sih ada kolam pemandian disitu, tapi sayangnya saya tidak dapat melihat dan mengeksplorasi lebih jauh karena hujan yang turun dengan deras.

Puing Puing Keraton Ratu Boko

Puing Puing Keraton Ratu Boko

Walaupun demikian, kompleksnya sendiri terletak di bukit, sehingga Anda pun bisa melihat kompleks candi Prambanan, candi Borobudur dengan latar belakang gunung Merapi dari kejauhan. Subhanallah indahnya… sayang kamera saya kurang bagus untuk memotret pemandangan jauh, pengin kamera profesional DSLR nih…. hufff…

Keraton Ratu Boko Dalam Suasana Hujan

Keraton Ratu Boko Dalam Suasana Hujan

Sejarah Keraton Ratu Boko sendiri sangat minim diketahui, tidak ada yang mengetahui apa dan bagaimana rupa keraton itu sendiri. Apalagi siapa itu Ratu Boko. Namun sisa-sisa reruntuhan ini adalah merupakan bukti bahwa dahulu pernah ada keraton yang memerintah di daerah situ. Well saya tidak bisa banyak bercerita mengingat karena hujan terpaksa berdiam diri seperti di foto diatas dan dibawah ini. Untuk info selengkapnya bisa disimak di situs ini.

Hujan di Keraton Ratu Boko

Hujan di Keraton Ratu Boko

Selepas hujan, akhirnya kembali lagi ke tujuan utama, mengunjungi om dan tante serta saudara-saudara sepupu yang tersisa. Dan seperti sebelumnya, kita datang mendadak gak pake telpon-telpon dulu hehehe. Pas datang, awalnya gak dikenali. Tapi setelah agak lama, barulah mereka kaget, ternyata ada Yaya yang main ke rumahnya ahahahahaha😀 .

Ya gitulah diinterogasi lagi huhuhuh… ditanya ini itu tentang keluarga di Jakarta. Okelah gapapa. Tapi sayangnya saya akhirnya menginap di rumah paman. Loh kok sayangnya?? Ya sebab dengan keputusan ini, saya jadi gagal ke candi Borobudur. Alhasil kebanyakan di rumah paman saja.

Beruntung tante paham, akhirnya saya pun pergi bersama saudara sepupu ke destinasi terakhir dari kunjungan sidak Jogja ini, Keraton Jogjakarta. Keraton Jogjakarta ini kondisinya memprihatinkan pas datang berkunjung kesana. Lebih banyak debu-debu dan lebih banyak pula tempat-tempat yang ditutup alias hanya bagian utamanya doang yang bisa dikunjungi (singgasana keraton).

Singgasana Keraton Jogjakarta

Singgasana Keraton Jogjakarta

Kata sodara sepupuku, rasanya aneh soalnya dulu sih bisa dikunjungi semua bagian-bagian keraton, yang ini malah digembok. Alhasil tak ada cerita yang dapat saya ceritakan. Klo mau tau lebih lanjut silahkan lihat di situs ini deh. Rasanya malas aja cerita tentang Keraton Jogjakarta ini heuheuheu… Nanti aja deh pas datang berkunjung kembali klo gembok-gembok tersebut sudah dibuka kembali.

Akhirnya trip sidak Jogja pun berakhir. Sudah saatnya saya kembali ke tempat asalku berada, Jakarta. Kali ini pulangnya naik kereta ekspress, pengin tau aja hahahaha.. Mumpung tiket ekspress lagi murah. Pengen menjajal kayak apa ekspress itu dibandingin dengan bisnis.

Keretanya bener-bener nyaman, ac, gak berisik (ada suara perendaman). ACnya dingin banget. Tapi lumayan dapat selimut gratis, snack gratis. Tapi….. saya gak nyamaaan!! Sudah AC-nya dingin banget sampe saya sakit ditambah gak bisa dengar suara kereta yang khas… alhasil sepanjang malam saya sulit tidur… huhuhu.. Eh ternyata turun hujan tuh… lagi-lagi pas kembali dari luar kota selalu disambut hujan… Mungkin si hujan dah rindu yah ma saya. Miss Rain… I’m really miss you too… (cieeehh.. prikitiww).

Anyway, akhirnya saya coba ke toilet saking gak tahannya dengan dinginnya.. Eh saya dengar suara kereta yang khas.. alhamdulillah rasanya kok menenangkan yah…. hehehe… jadilah saya lebih lama di luar demi mendengar suara kereta… Kadang ada pelayan kereta yang sampai kebingungan, kok ada penumpang yang betah di toilet ahahahaha😀 .

Anyway, secara keseluruhan fasilitas kereta ekspress memang bagus, dan biasanya lebih cepat sampai daripada kereta bisnis. Maklum kereta bisnis biasanya mengalah kalau ada kereta ekspres yang lewat. Namun menurut saya ada yang kurang, yaitu gak bisa mendengar suara kereta yang khas… Wah kayaknya saya memang maniak kereta api yak😀 hehe..

Oke begitulah… tujuan utama daripada Kunjungan Sidak Jogjakarta alhamdulillah tercapai. Silaturahmi kembali terjalin, dan bisa mengagetkan om, tante, dan saudara-saudari sepupu ahahahakkss😀 . Selain daripada itu, saya berhasil mengunjungi wisata-wisata budaya Jogjakarta, kendati tidak seluruhnya. Kelak nanti kalau ada waktu saya akan bermain kembali ke Jogjakarta, tentu tanpa bilang-bilang ahahahahahaha….😀 . See you soon!!

Puing-puing Rumah Tua di Taman Sari Jogjakarta

Puing-puing Rumah Tua di Taman Sari Jogjakarta

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: